Wawancara: Slash on Membuat Musik untuk Movie Horor Kosmik Pelanggaran

ComingSoon Pemimpin Redaksi Tyler Treese berbicara dengan legenda rock and roll Memotong tentang karyanya untuk movie horor The Breach. Slash membahas pengerjaan movie, berkolaborasi dengan Michael Jackson, dan tampil di Guitar Hero 3. The Breach sekarang tersedia secara digital dan melalui platform video-on-demand.

“Menghitung hari-hari terakhirnya sebagai Kepala Polisi di kota kecil Lone Crow, John Hawkins harus menyelidiki satu kasus terakhir ketika tubuh hancur dengan luka luar biasa terdampar di tepi Sungai Porcupine,” bunyi sinopsis movie tersebut.

Tyler Treese: Bisakah Anda memberi tahu saya tentang bagaimana semua ini terjadi dan bagaimana Anda mendapat kesempatan untuk menjadi produser eksekutif dan mengerjakan musik untuk The Breach?

Memotong: Ketika datang untuk memproduksi, salah satu turn-on untuk memproduksi adalah untuk dapat terlibat dengan musik, jadi hampir merupakan prasyarat. Jika saya akan menghasilkan sesuatu, saya ingin melakukan sesuatu dengan musik, mengingat saya seorang musisi [Laughs]. Ngomong-ngomong, dengan The Breach, saya menyukai ceritanya dan kami menyukainya, jadi saya memberi tahu Rodrigo [Gudiño, director] Saya pasti ingin menulis beberapa melodi untuk ini, tetapi saya tidak ingin benar-benar membuat musik untuk keseluruhan movie. Itu salah satu hal di mana saya tidak memiliki sarana untuk bisa duduk diam selama itu dan mencetak seluruh movie. Jadi saya suka bekerja dengan komposer lain sehingga saya dapat memberi mereka ide dan kemudian mereka benar-benar dapat menangani instrumentasi dan kami dapat mengerjakannya bersama, tetapi mereka dapat melakukan pekerjaan berat, karena saya tidak memiliki kesabaran untuk itu.

Jadi yang satu ini, saya menulis banyak hal dan kemudian Andrew Thomas Hunt, yang merupakan salah satu mitra produksi dalam hal ini, memperkenalkan saya kepada seorang pria bernama Aybars Altay, yang merupakan komposernya. Dan Aybars dan saya berkomunikasi – ini semua selama Covid, jadi semuanya dilakukan dalam jarak jauh – dan dia dan saya berkomunikasi melalui e mail dan mengirim rekaman bolak-balik. Saya memiliki ide-ide saya dan bagaimana dia menafsirkan ide-ide itu dan bolak-balik. Jadi kami akhirnya sampai pada sesuatu yang menurut saya terdengar sangat keren. Jadi itu adalah intro dan pasangan [of] bit lain dalam movie. Lalu ada beberapa adegan yang saya rekam hanya dengan satu gitar akustik yang tergabung dalam bagian lain dari movie yang sebenarnya saya sesuaikan waktunya dengan harian. [Laughs]jadi bagaimanapun, itulah prosesnya

Apa yang paling unik tentang membuat musik untuk movie versus penulisan lagu yang lebih tradisional? Karena Anda benar-benar ada untuk meninggikan cerita dan melengkapi apa yang terjadi di layar.

Ya, bahkan sebagai penulis lagu, saya lebih sebagai komposer daripada penulis lagu. Saya benar-benar menyatukan ide-ide musik dalam jenis aransemen lagu tertentu, tetapi saya benar-benar berpikir tentang bagaimana musik bekerja dengan sendirinya dibandingkan dengan apa vokalnya. Saya tidak harus ikut bernyanyi, tetapi ketika saya sedang mengerjakan sesuatu di luar naskah atau visible atau keduanya, saya menggunakan bagian yang sama sekali berbeda dari pikiran musik saya. Itu bagian yang berbeda dari diri saya daripada menulis untuk rekaman band rock. Saya mulai mendasarkan semuanya dari imajinasi visible saya pada apa ceritanya dan seperti apa rasanya di pikiran saya. Dan saya mulai mendapatkan ide-ide itu, dan itu benar-benar baru bagi saya, karena jelas, saya tidak mulai melakukan ini sampai… movie pertama yang saya kerjakan adalah tahun 2013.

Saya suka ketika Anda menempatkan musik yang tepat ke visible yang tepat, bahkan jika itu adalah lagu yang direkam sebelumnya oleh sebuah band di soundtrack. Tapi ketika Anda menggabungkannya dengan visible yang tepat, itu adalah pengalaman hiburan terbaik. Jadi bisa menulis konsep cerita memunculkan bagian yang berbeda dari imajinasi saya secara musikal. Dan itu sangat menyenangkan untuk melakukannya.

Itu luar biasa. Saya melihat di Reddit AMA bahwa Anda mengatakan bahwa Anda mendengarkan banyak partitur movie. Apakah Anda memiliki beberapa komposer tertentu atau musik movie yang benar-benar memberikan pengaruh?

Benar. Yah, kataku Ennio Morricone, seseorang yang selalu kucintai. Dia juga membuat The Factor, yang merupakan salah satu movie John Carpenter. Itu adalah salah satu skor movie horor favorit saya. Tapi dia juga melakukan banyak spageti Barat dan semacamnya. Saya sangat menyukai Han Zimmer dan saya harus mengatakan bahwa saya mencintai John Williams – salah satu komposer movie favorit saya sepanjang masa.

Tapi ada beberapa orang tidak dikenal yang baru saja melakukan skor yang sangat bagus ini … mereka bukan nama rumah tangga yang besar dan saya tidak dapat mengingat nama gadis yang memenangkan penghargaan untuk melakukan The Joker [Hildur Guðnadóttir], tetapi skor khusus itu sangat fantastis. Kemudian skor Jonny Greenwood untuk There Will Be Blood sangat mengagumkan. Jika saya duduk di sini dan memikirkannya, saya dapat memberi Anda ratusan skor berbeda yang sangat menakjubkan. Tapi itu adalah pasangan yang keluar dari kepalaku.

Movie dimulai dengan tubuh ini ditemukan dan ada luka bakar yang lambat, tapi kemudian kita mendapatkan kengerian tubuh yang luar biasa di akhir. Bagaimana menggunakan musik Anda untuk membangun ketegangan itu dan membantu narasi di sana dengan cara itu?

Itu bukan sesuatu yang banyak dipikirkan sebelumnya [for]. Bahwa tubuh dalam adegan air itu adalah salah satu momen menegangkan di mana perahu mengapung di sungai dan sekelompok piknik melihatnya dan kemudian mereka menemukannya dan mereka ngeri dan mereka datang berteriak. Itu adalah sesuatu yang saya tulis untuk jenis riff tertentu, dan kemudian saya bekerja dengan Aybars untuk melakukan hal semacam ini. Jadi itu tidak seperti upaya sadar, “Kami akan membangun ini,” tetapi itu adalah hal yang wajar untuk dilakukan. Itu hanya meminjamkan dirinya untuk itu. Saya pikir, sepanjang movie, Anda hanya merasakan apa yang terjadi dan Anda bahkan tidak secara sadar mengidentifikasinya. Anda hanya mengikutinya seperti yang Anda rasakan, Anda tahu?

Musik rock dan horor sebagai style selalu sejalan. Ada gel di antara mereka dan itu sangat cocok secara alami. Menurut Anda, mengapa genre-genre itu bekerja sama dengan sangat baik?

Saya punya teori tentang itu… Saya pikir banyak yang berkaitan dengan horor dan rock and roll yang memiliki semangat yang sama. Mereka adalah roh yang sama karena mereka sama-sama memberontak. Mereka berdua antisosial dalam semacam jenis masyarakat umum. Mereka berdua menggunakan pemikiran individualistis dan mengganggu komentar sosial dan materi pelajaran [Laughs]. Mereka sempurna satu sama lain. Mereka hanya bekerja, Anda tahu? Tapi saya juga berpikir bahwa musik klasik yang hebat jelas bekerja dengan horor, tetapi banyak, terutama, horor fashionable — terutama ketika Anda masuk ke hal-hal yang melibatkan remaja dan slasher dan hal-hal kecepatan hingar bingar semacam itu — rock and roll bekerja sangat baik untuk itu, karena ada energi tertentu yang membantu mendukungnya. Saya bisa berteori tentang semua yang saya inginkan, tetapi pasti ada hubungan di sana. Saya tidak tahu mengapa fusion jazz cocok untuk pornografi. [Laughs].

Itu pertanyaan yang bagus. Anda juga menjadi cameo sebagai DJ di movie Buffy the Vampire Slayer. Bagaimana itu bisa terjadi?

Anda tahu, itu sangat lucu untuk mengungkitnya. Aku bahkan tidak tahu itu. Saya lupa. Saya bahkan tidak tahu kapan itu dilakukan. Saya tidak tahu keadaan pikiran saya saat ini, karena saya baru-baru ini diingatkan akan hal itu beberapa bulan yang lalu. Saya benar-benar lupa tentang itu, dan saya masih tidak ingat benar-benar melakukannya.

Satu hal yang mungkin Anda ingat adalah kolaborasi hebat Anda dengan Michael Jackson. Bagaimana Anda menemukan Michael sebagai kolaborator? Anda bekerja sama dengan sangat baik.

Mike hanya melakukan pekerjaannya dan dia melakukannya dengan sangat baik. Maksud saya, dia hanya memancarkan … itu keluar begitu saja darinya dan dia membiarkan saya melakukan pekerjaan saya. Jadi saya hanya melakukan apa yang wajar bagi saya dan dia membiarkan saya memiliki lantai – pada dasarnya itu saja. Tidak ada, sekali lagi, banyak pemikiran ke depan. Ketika saya melakukan “Give in to Me”, saya pergi ke studio [and] bertemu dengan Michael selama 15 menit. Dia pergi makan malam, dan saya bekerja dengan produser, dan saya hanya memasang gitar dan pergi. Kemudian Michael mendengarnya, dan saya mendapat telepon kembali keesokan harinya. “Menyukainya. Itu bagus.” Jadi itu bukan apa yang Anda sebut kolaborasi “sejati”, itu seperti, “Potong lakukan hal Anda dalam hal ini.” [Laughs]. Kesepakatan semacam itu.

Sungguh luar biasa bahwa artis seperti itu akan memiliki kepercayaan penuh pada Anda dan memberikan persetujuan itu, seolah dia tahu bahwa Anda akan melakukan yang terbaik.

Dulu. Itu berkembang menjadi banyak pertunjukan stay dan hal-hal selama periode itu di tahun 90-an. Saya kira dia agak terkait dengan apa yang dia pikir tentang perjalanan saya dan biarkan saya melakukan hal saya. Jadi itu bagus untuk saya karena saya suka bekerja dengan Michael karena dia adalah bakat yang fenomenal, dan saya mungkin tidak akan menyukainya jika dia mencoba membuat saya menyesuaikan diri dengan orang atau gaya lain atau apa pun, dan itu mungkin tidak akan pernah terjadi.

Anda berada di depan dan tengah untuk online game Guitar Hero 3, dan itu benar-benar membuat banyak orang kembali ke berbagai aspek musik rock pada saat itu dan sangat populer. Apakah Anda merasa seperti itu memperkenalkan Anda kepada audiens yang sangat berbeda melalui recreation itu?

Ada beberapa cerita Guitar Hero yang lucu. Maksud saya, ketika Guitar Hero pertama kali keluar, saya menghindarinya. Saya tidak ingin ada hubungannya dengan itu. Itu hanya terlihat seperti mainan konyol, bukan? Jadi, iterasi kedua dari Guitar Hero, ada satu di bus tur Gibson, dan saya mengadakan pertemuan di bus Tur Gibson, dan anak-anak saya bersama saya. Anak-anak saya – saya bahkan tidak tahu tahun berapa itu – tetapi mereka masih sangat muda. Jadi kami membawa mereka ke ruang belakang, dan mereka memainkan permainan itu, dan saya berkata, “Oh, ini, lihat ini.” Dan saya mengaturnya agar mereka bisa memainkannya. Dan saat melakukannya, saya seperti, “Oh, ini sebenarnya keren! Aku tahu semua lagu ini. Apa ini?” [Laughs].

Jadi karena minat saya di dalamnya, Guitar Hero menghubungi saya tidak lama setelah itu dan membuat saya terlibat dalam Guitar Hero 3. Jadi saya melakukan video penangkapan gerak dengan mereka dan semua itu untuk menjadi karakter dalam permainan dan mereka akhirnya menempatkan saya di kotak. Jadi saya diperkenalkan dengan sekumpulan anak-anak, semuanya berusia di bawah 10 tahun, dari recreation itu. Saya benar-benar pergi mengunjungi tempat teman produser saya suatu malam dan saya pergi ke sana dan anaknya keluar dari ruang ganti dan dia ketakutan ketika melihat saya karena dia tidak percaya pria di kotak itu sebenarnya adalah orang sungguhan – kehilangan akal sehatnya! Dan itu melekat pada saya sejak saat itu. Saya belum pernah menyaksikan itu sebelumnya. [Laughs]. Jadi itu adalah realitas baru yang menarik, periode Guitar Hero itu.

[randomize]


Posted

in

by